6 Tanda Berada dalam Love-Hate Relationship

6 Tanda Berada dalam Love-Hate Relationship

Anda mungkin memiliki hubungan cinta-benci atau love-hate relationship dengan beberapa hal dalam hidup Anda, seperti saudara kandung Anda yang sering membuat Anda marah tetapi Anda tidak dapat hidup tanpanya. Tetapi bisakah Anda benar-benar mencintai seseorang dan membencinya pada saat yang bersamaan?

Dalam hubungan romantis, hal-hal tidak selalu sempurna. Anda mungkin mencintai pasangan Anda dengan seluruh keberadaan Anda, tetapi sangat wajar untuk tidak setuju, berdebat, dan bahkan terkadang tidak menyukai satu sama lain.

Namun, hubungan cinta-benci lebih ekstrem. Love-hate relationship adalah hubungan di mana emosi kuat yang Anda miliki untuk pasangan Anda berubah-ubah dari cinta yang mendalam untuk orang itu menjadi kebencian yang intens. Hubungan ini tidak bisa bertahan dalam jangka panjang. Berayun di antara emosi ekstrem seperti itu melelahkan dan tidak kondusif untuk hubungan yang sehat.

Anda tidak harus menyukai pasangan Anda setiap detik setiap hari — kita semua melakukan hal-hal yang membuat satu sama lain kesal dari waktu ke waktu. Tetapi jika Anda mengenali tanda-tanda love-hate relationsip seperti dilansir dari laman Your Tango berikut ini, mungkin sudah waktunya untuk memikirkan kembali hubungan Anda.

1. Secara teratur beralih dari mencintai pasangan Anda dengan sepenuh hati menjadi sangat membenci orang itu

Itu normal bagi pasangan Anda untuk mengganggu Anda, terutama ketika Anda menghabiskan banyak waktu bersama. Yang tidak normal adalah merasakan kebencian yang mendalam terhadap pasangan Anda. Apakah itu lahir dari rasa jijik atau dendam, ini membuat hubungan yang sehat hampir tidak mungkin.

2. Ini adalah hubungan on-and-off

Salah satu tanda yang lebih jelas bahwa Anda berada dalam love-hate relationship adalah ketidakkonsistenannya. Jika Anda salah satu dari pasangan yang terus-menerus membuat orang mempertanyakan apakah Anda bersama atau tidak (mungkin Anda bahkan tidak yakin), itu mungkin karena ketidakstabilan emosi terpolarisasi Anda.

3. Terlalu mengidealkan pasangan Anda

Terkadang orang membuat kesalahan dengan jatuh cinta pada gagasan seseorang alih-alih jatuh cinta pada siapa orang itu sebenarnya. Jika orang itu kemudian tidak sesuai dengan yang Anda pikir seharusnya, Anda mungkin mendapati diri Anda membenci mereka.

4. Cinta Anda bersyarat

Pasangan yang mencintai tanpa syarat memberi pasangannya ruang untuk menjadi diri sendiri dan melakukan kesalahan (kecuali pelecehan, tentu saja) tanpa takut tidak lagi dicintai. Orang-orang dalam hubungan cinta-benci merasa sulit untuk menerima kekurangan pasangan mereka dan mendasarkan cinta dan kasih sayang mereka pada kesempurnaan.

5. Anda dan pasangan tidak kompatibel

Meskipun mungkin ada aspek pasangan dan hubungan Anda yang Anda sukai, Anda mungkin sebenarnya tidak cocok. Namun, mungkin sulit untuk mundur dan melihat bahwa ketika Anda begitu terjebak antara cinta dan benci.

6. Selalu membicarakan hubungan Anda

Meskipun baik untuk mengawasi di mana Anda masing-masing berada dalam hubungan Anda, itu tidak bisa menjadi satu-satunya kesamaan yang Anda miliki.

Setelah melalui fase kebencian, Anda mungkin ingin mendiskusikan hubungan Anda dan mengapa sekarang Anda saling mencintai lagi. Tapi setelah percakapan itu selesai, apakah Anda punya sesuatu untuk dibicarakan? Apa kesamaan yang sebenarnya Anda miliki?

Sebelum Anda dapat memperbaiki love-hate relationship, sangat penting bagi Anda untuk memutuskan apakah Anda benar-benar harus bersama atau tidak. Meskipun Anda mungkin memiliki cinta untuk pasangan Anda, Anda tidak dapat memiliki hubungan yang sehat ketika diganggu oleh emosi negatif seperti kebencian, kebencian, dan penghinaan.

Mungkin Anda dan pasangan lebih cocok sebagai teman, di mana cinta Anda dapat berkembang secara platonis karena tidak terancam oleh ekspektasi romantis apa pun. Jika Anda memutuskan – bersama – bahwa Anda ingin membuat hubungan romantis berhasil, Anda harus terlebih dahulu bekerja untuk menyelesaikan masalah mendasar dan beban emosional yang ada dalam hubungan Anda.Ini mungkin memerlukan menemui konselor pasangan atau bahkan menemui terapis secara terpisah untuk mengatasi masalah Anda sendiri.

Indah ZakiaIringilah hidup dan usahamu dengan ujud doa yang tulus. Mintalah semua keinginanmu kepada Sang Khalik seakan esok kamu akan mendapatkannya.

Posting Komentar untuk "6 Tanda Berada dalam Love-Hate Relationship"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *